Artikel

Mesin Perang Mongol: Bagaimana orang Mongol dapat menempa empayar tanah bersebelahan terbesar dalam sejarah?

Mesin Perang Mongol: Bagaimana orang Mongol dapat menempa empayar tanah bersebelahan terbesar dalam sejarah?

Mesin Perang Mongol: Bagaimana orang Mongol dapat menempa empayar tanah bersebelahan terbesar dalam sejarah?

Oleh Matthew Barnes

Penerbitan dalam Hal Ehwal Kontemporari (2009)

Pendahuluan: Pada awal abad ke-13 seorang ketua muda Mongol yang disebut Temujin menyatukan orang-orang stepa nomad Mongolia melalui penaklukan untuk memenuhi visinya tentang sebuah negara yang hebat. Ketika Temujin menjadi pemimpin tiri yang tidak dipertikaikan, dia mengambil nama Genghis Khan yang terkenal. Apa yang diikuti adalah beberapa kempen ketenteraan dunia kuno yang paling mempesonakan, pencapaian ketenteraan yang masih sering diketengahkan sehingga kini. Dalam kisah sejarah ketenteraan Barat banyak penekanan diberikan pada kempen dan kejayaan Julius Caesar, Alexander the Great, Richard the Lion Heart, Carolingians, Viking dan banyak lagi tentera bela diri dan pemimpin hebat. Namun, Genghis Khan dan penggantinya terus menakluk tanah dari Pasifik ke Laut Hitam dan dari India ke Aegean. Melanda Asia setelah melumpuhkan bahagian-bahagian di China Utara, orang-orang Mongol memotong seluruh Eropah Timur dan Rusia, membakar Kiev, Moscow dan Cracow ke tanah serta merosakkan Hungaria, Romania, Bulgaria, Siberia dan banyak wilayah lain semasa ekspedisi Barat mereka yang hebat . Pahlawan Mongol menghadapi nomad lain, ksatria Eropah, pasukan di belakang tembok batu besar, gerila Korea, gajah perang Burma dan bahkan Samurai Jepun yang terkenal. Pada akhirnya, penguasaan orang-orang Mongol di medan perang memungkinkan mereka untuk memerintah kerajaan darat bersebelahan terbesar dalam sejarah dunia yang diketahui. Secara semula jadi, ada banyak faktor penyumbang yang memungkinkan tentera Mongol naik ke ketinggian yang besar dan ini mulai dari kepemimpinan yang cerdik, hingga disiplin dan taktik serta strategi mereka dan terutama sifat-sifat yang ada pada orang-orang stepa sebagai waduk pejuang yang terlatih.

Ahli sejarah Steven Turnbull mengatakan bahawa 'pejuang Mongol adalah salah satu kisah kejayaan besar sejarah ketenteraan dunia,' dan tentunya dunia gemetar kerana mereka takut ketika tanah bergetar di bawah kaki mereka ketika mereka menakluki hampir separuh tanah dunia dalam satu siri kempen yang menakjubkan. Orang Mongol mempunyai kualiti yang hampir mitos, tetapi kejayaan mereka didasarkan pada faktor yang sangat nyata. Sejarawan Mongol C.C. Walker merangkum pencapaian ketenteraan orang Mongol dengan tepat ketika dia mengatakan:

Terdapat lebih sedikit ketua Mongol yang menunggang lebih jauh, menyeberangi gunung yang lebih tinggi dan bertempur dengan beberapa pertempuran yang sama atau lebih besar daripada Hannibal di Cannae. Manuver Hannibal - untuk memberi jalan di tengah, menarik badan utama penyerang, kemudian menghancurkannya dengan pasukan berkuda yang mengapit - adalah taktik yang sering diulang-ulang yang digunakan oleh orang Mongol dalam semua kempen mereka di seluruh Eurasia. Alexander berperang dengan musuh dan pertempuran yang lebih sedikit dan menyerbu kota yang lebih sedikit daripada Subotai [seorang jeneral Mongol] semasa ekspedisi dari Manchuria ke Crimea. Kuda berkuda Mongol mencapai beberapa pencapaian terbesarnya di salju Rusia yang menghancurkan Napoleon.

Langkah pertama di jalan Mongol menuju keabadian adalah penempaan banyak orang menjadi pasukan pertempuran yang sangat teratur dan padu yang diperintahkan oleh pemimpin yang setia yang akan naik ke hujung dunia jika pemimpin mereka memerintahkannya. Dengan demikian, makalah ini pertama kali akan membahas sifat semula jadi orang Mongol yang dimanfaatkan untuk mengubah rengekan liar menjadi tentera ganas yang dapat muncul di mana saja kapan saja, sebelum beralih ke latihan, kepemimpinan, taktik mereka dan strategi mereka yang membawa mereka ke kemenangan berulang kali.


Tonton videonya: Battle of Ain Jalut, 1260 The Battle that saved Islam and stopped the Mongols - معركة عين جالوت (Januari 2022).