Podcast

Orang suci dan pejuang suci: Perang dan kesucian di Anglo-Saxon England

Orang suci dan pejuang suci: Perang dan kesucian di Anglo-Saxon England

Orang-orang kudus dan pejuang suci: Perang dan kesucian di Anglo-Saxon England

Oleh John Edward Damon

Disertasi PhD, Universiti Arizona, 1997

Abstrak: Adalah biasa tetapi terlalu sederhana untuk mengatakan bahawa kesusasteraan Inggeris Lama menunjukkan gabungan tanpa sedar etos kepahlawanan tradisional Jerman dan keengganan orang Kristian awal untuk berperang. Perkara itu lebih rumit. Di seluruh Barat Latin, persepsi orang Kristian mengenai ketegangan antara kesucian dan peperangan berubah dalam tempoh dari kedatangan agama Kristian Rom di England (597 Masehi) hingga tempoh selepas Penaklukan Norman pada tahun 1066. Orang Kristian membenci dan menolak peperangan (kadang-kadang tidak lebih dari nominal) akhirnya memberi jalan kepada penyertaan aktif dalam perang yang dianggap "adil" atau "suci." Sastera Anglo-Saxon, dalam bahasa Latin dan Inggeris Lama, mendokumentasikan etos yang berubah ini dan juga memainkan peranan penting dalam pengembangannya. Teks-teks hagiografi Anglo-Saxon yang paling awal terdapat pada orang suci jenis baru, raja pahlawan yang mati syahid, yang berperanan dalam menyebarkan agama Kristian di England memuncak dalam kematian dramatik dalam memerangi musuh yang digambarkan oleh para hagiografi sebagai orang kafir yang haus darah.

Dalam tempoh yang sama, penulis-penulis Anglo-Saxon lain menggambarkan para pejuang yang mengubah diri mereka menjadi tentera Kristus, hanya bersenjata dengan senjata iman. Karya sastera Anglo-Saxon ini dan kemudiannya meneroka persimpangan keganasan dan yang suci dengan cara yang sering bertentangan, dalam beberapa keadaan membantu memimpin kerohanian Kristian ke arah semangat bela diri yang akhirnya akan memuncak dalam pemberitaan Paus Urban II mengenai Perang Salib Pertama pada tahun 1095, tetapi dalam kes-kes lain mempertahankan penentangan radikal orang Kristian awal yang utuh terhadap perang. Aspek ideologi perang salib ada bersama penentangan orang Kristian terhadap perang sepanjang zaman Anglo-Saxon.

Kajian ini mengkaji perubahan sastera hagiografi sebagai gambaran halus tetapi penting dari evolusi agama Kristian abad pertengahan dari menolak pedang hingga bertoleransi dan bahkan menggunakannya. Ahli-ahli hagiografi menggunakan berbagai topi naratif untuk menceritakan kehidupan para pekudus pejuang, dan, ketika etos Kristiani sekitar berubah, begitu juga penggunaan tema-tema ini. Ketegangan antara kesabaran dan ketenteraan, bahkan dalam kehidupan orang-orang kudus yang paling awal dalam bahasa Inggeris, lebih mendalam dan lebih kompleks dari segi budaya daripada apa yang secara umum difahami hanya sebagai perangkap kepahlawanan Jerman dalam sastera Kristian Anglo-Saxon.


Tonton videonya: Eadric Streona: Anglo-Saxon Englands Greatest Villain? (Januari 2022).