Podcast

Perang Salib Pertama: Paus Urban II dan Yerusalem vs Penyatuan Diplomatik

Perang Salib Pertama: Paus Urban II dan Yerusalem vs Penyatuan Diplomatik

Perang Salib Pertama: Paus Urban II dan Yerusalem vs Penyatuan Diplomatik

Oleh Alexandra Wurglics

Jurnal Idea Pelajar Kolej Adelphi Honors, Vol.15 (2015)

Pendahuluan: Paus Urban II (1088-1099) tidak dapat menyedari besarnya keputusannya untuk memanggil Perang Salib Pertama. Apa yang pada awalnya dipahami sebagai satu ekspedisi penyesalan akhirnya mencetuskan siri panjang Perang Suci yang membentuk budaya, orang, dan sejarah Eropah dan Timur Tengah. Asal-usul perang salib, pertempuran atas nama Tuhan, dan penggabungan masyarakat feodal dengan Gereja, mulai terbentuk di Perancis pada pertengahan abad ke-11 pada masa asuhan Paus Urban. Menjamin kepausan dan menjadi ketua Gereja Katolik Roma, Urban menggunakan kekuatan besar yang digunakannya untuk mempromosikan perang salib ketika dia meminta anggota Gereja untuk bergabung bersama dalam Perang Salib Pertama. Pidatonya yang terkenal di Majlis Clermont tidak hanya membuktikan kekuatannya sebagai paus, tetapi juga memicu minat besar dalam Perang Salib, lebih dari yang dia harapkan.

Setelah menyaksikan semangat Tentara Salib, Paus Urban II menyedari bahawa tujuan Perang Salib, khususnya penaklukan Yerusalem, dapat dicapai. Sejarawan berpendapat bahawa sebagai hasil daripada penerimaan positif ini, kepausan mengembangkan tujuan tambahan untuk Perang Salib termasuk penstabilan dan penyatuan hubungan diplomatik antara Gereja Timur dan Barat untuk menjadikan Gereja sebagai kekuatan yang lebih kuat di Timur. Sebilangan sejarawan, seperti Carl Erdmann dan Hans Mayer, memandang tindakan Paus Urban sebelum Perang Salib Pertama sebagai alasan untuk tujuan penyatuan yang lebih luas ini, sementara yang lain, seperti HEJ Cowdrey dan Johnathan Riley-Smith, berpendapat bahawa ucapan Urban membahas penaklukan semula Yerusalem sebagai objektif utama Perang Salib. Apa pun motifnya, latar belakang Paus Urban II, kedudukan sebagai paus, dan pidato persuasif menciptakan iklim semangat yang membantu meyakinkan Tentara Salib untuk mengambil kembali Yerusalem.

Pengalaman dan peristiwa Pope Urban II menjelang permulaan rasmi Perang Salib Pertama membantu membentuk motif dan tujuan keseluruhan yang ditetapkan oleh kepausan. Penguasaan kepausan ditentang pada tahun 1080-an ketika Uskup Agung Wibert dari Ravenna menamakan dirinya Paus Clement III (1080-1100) dan mencabar kepausan Gregorian. Dengan dua paus aktif, kekuatan Gereja dikompromikan, dan mengekalkan kawalan sukar. Paus Gregory VII (1073-1085) dipaksa ke pengasingan ke Salerno, Itali. Clement tetap menjadi anti-paus sepanjang pemerintahan Urban II, dan dia menduduki Rom selama sebahagian besar kepausan Urban. Urban, bagaimanapun, sering melakukan perjalanan ke luar Itali untuk menjamin hubungannya dengan gereja dan komuniti. Dengan cara ini, dia terus terhubung ke banyak kawasan di seluruh Eropah dan membantu mewujudkan kestabilan dan kawalan bagi Gereja dan kepausan.


Tonton videonya: Sejarah Perang Salib #1 - Perang Laut LEPANTO 1571 (Januari 2022).