Podcast

Pembunuhan Ahmad Ibn Ismail: Perjuangan Kekuasaan di Empayar Samanid

Pembunuhan Ahmad Ibn Ismail: Perjuangan Kekuasaan di Empayar Samanid

Oleh Adam Ali

Emir Ahmad ibn Ismail dibunuh pada tahun 914. Ini adalah kisah mengapa dia dibunuh dan perebutan kuasa yang berlaku selepas kematiannya.

Ahmad ibn Ismail (907–914) adalah anggota dinasti Samanid, yang memerintah kerajaan yang luas yang menguasai bahagian timur Khilafah Abbasiyah dari akhir abad kesembilan hingga abad kesepuluh. Sejarah rasmi memberikan dua sebab pembunuhannya. Yang pertama adalah dia menunjukkan sikap yang berlebihan terhadap kelas keilmuan dan keagamaan di ibu kota Bukhara (yang kini terdapat di Uzbekistan). Budak-budak Ahmad tidak senang diabaikan dan mendapat perlindungan dan kekayaan yang diberikan oleh tuan mereka kepada para sarjana kota. Alasan kedua yang diberikan dalam sejarah rasmi adalah bahawa Ahmad ibn Ismail telah membunuh sejumlah budaknya kerana melakukan kesalahan dan rakan-rakan mereka ingin membalas dendam atas kematian mereka.

Namun, ada kisah lain yang diberikan oleh pengarang abad pertengahan, Ibn Zafir, yang menjelaskan lebih banyak peristiwa yang berlaku yang menyebabkan pembunuhan emir dan kejatuhan selepas berlakunya pembunuhan semula. Catatan Ibn Zafir menyoroti persaingan sengit antara dua kumpulan: hamba Turki yang membentuk penjaga elit emir dan orang-orang Bukharans (terutamanya anggota tentera / bangsawan dan anggota tentera yang bebas). Manuskrip Ibn Zafir, yang menggambarkan peristiwa-peristiwa ini, telah diterjemahkan oleh Luke Treadwell, dan melalui kisah ini saya akan menggariskan rangkaian peristiwa yang akan menyebabkan pembunuhan emir.

Siapa Samanid

Sebelum masuk ke dalam cerita, saya ingin mengontekstualisasikan peristiwa yang akan diceritakan dengan mengemukakan garis besar mengenai dinasti Samanid, asal usul mereka, bangkitnya kekuasaan, dan kepentingannya dalam sejarah Islam. Saya juga akan membincangkan secara ringkas "perbudakan" dan pelbagai bentuknya di dunia Muslim pra-moden, yang sangat berbeza dengan pemahaman standard tentang apa itu perbudakan dalam sejarah barat.

Orang Saman pertama kali muncul di tempat kejadian semasa pemerintahan Khurasan al-Mamun. Al-Mamun adalah anak khalifah Abbasiyah Harun al-Rashid (r. 786-809). Ayahnya telah melantiknya sebagai gabenor Khurasan yang autonomi dan sebagai yang kedua berturut-turut sebagai pengganti khalifah setelah kakaknya al-Amin. Pengaturan Al-Rasyid untuk penggantiannya adalah salah satu penyebab utama Perang Saudara Bani Abbasiyah yang dahsyat antara saudara-saudara selama tahun 811-813 (berlanjutan hingga 819 di Iraq sehingga al-Mamun yang berjaya berjalan kembali ke Baghdad dari Khurasan). Bani Saman menyokong al-Mamun sebelum perang saudara melawan pemberontak, Rafi ibn Layth dan juga semasa perang saudara melawan saudaranya.

Anggota keluarga Samanid adalah bangsawan Iran Timur tempatan yang mengaku keturunan dari keluarga bangsawan Sassanian dari Bahram Chubin dari klan Mihran kerajaan. Kami tidak pasti sama ada tuntutan ini benar, tetapi sudah pasti bahawa bangsa Saman adalah keturunan dari bangsawan Iran lama dan / atau imam, tidak seperti wazir Barmakid yang terkenal di Bani Abbasiyah. Sumber-sumber tersebut menyatakan bahawa Saman khuda menerima Islam dari gabenor Arab Khurasan, Asad ibn Abdballah al-Qasri (723-727). Saman menamakan anaknya Asad sebagai gubernur. Itulah empat putra Asad: Nuh, Ahmad, Yahya, dan Ilyas, yang dihargai oleh al-Mamun di Khurasan atas sokongan mereka kepada khalifah dengan sejumlah pemerintahan. Nuh menerima Samarqand, Ahmad menerima Farghana, Yahya menerima Shash, dan Ilyas menerima Herat. Dengan pemerintahan ini, tentera Saman dapat memantapkan diri sebagai kekuatan utama di Transoxania (disebut dalam bahasa Arab sebagai ma wara al-nahr bermaksud tanah di luar Sungai [Oxus]). Pelindung mereka adalah gabenor Tahirid (keturunan Tahir ibn Husayn, komandan al-Mamun yang berjaya semasa Perang Saudara Abbasiyah) dan tentera Saman pada awalnya bergantung pada sokongan mereka. Orang Saffarids mengambil Khurasan dari orang Tahiri pada tahun 870 tetapi dalam beberapa dekad dikalahkan oleh orang Saman pada Pertempuran Balkh pada tahun 901.

Pada titik ini, semua wilayah Samanid diperintah oleh Abu Ibrahim Ismail bin Ahmad, cucu Asad Ibn Saman. Dia telah bangkit sebagai satu-satunya penguasa kerajaan Samanid setelah beberapa siri kekeliruan keluarga. Setelah dia mengalahkan dan menangkap penguasa Saffarid, dia mulai menyatukan kembali Khurasan menjadi khalifah. Pada hakikatnya, Ismail bin Ahmad adalah pengasas sebenar dinasti Samanid dan kerajaannya.

Ahmad ibn Ismail, putera Samanid yang pembunuhannya dibahas dalam kolum ini, adalah putra Ismail, dan secara teknis penguasa kedua dari wilayah Samanid yang disatukan. Bani Saman adalah yang paling setia dan menghormati khalifah Abbasiyah di antara dinasti otonomi yang muncul setelah Perang Saudara Abbasiyah. Mereka mengenal pasti budaya Parsi dan juga Muslim Sunni yang bersemangat. Kebangkitan mereka menyaksikan pembentukan semula struktur pemerintahan dan pemerintahan wilayah yang menyaksikan sebahagian besar bahagian timur dan tengah khalifah jatuh di bawah pemerintahan Iran pada akhir abad kesembilan dan kesepuluh dengan mengorbankan keluarga Abbasiyah dan penyokong mereka yang terdahulu. Era ini sering disebut oleh sejarawan sebagai selingan Iran, yang merupakan periode dalam sejarah Islam setelah pemerintahan Arab yang diantar oleh penaklukan Islam dan kedatangan orang-orang Seljuk pada tahun 1055, yang diikuti oleh hampir satu milenium tentera dan penguasaan politik di sebahagian besar dunia Islam oleh dinasti Turki.

Perhambaan dalam dunia Islam

Perhambaan dilakukan dalam pelbagai bentuk oleh budaya yang berbeza sepanjang sejarah. Gambaran kebanyakan dari kita tentang perbudakan berkaitan dengan praktiknya di dunia barat contohnya perbudakan kapital yang diamalkan di Dunia Baru atau hamba yang bekerja di lombong dan ladang Empayar Rom atau di rumah tangga golongan elit. Di dunia Muslim, bentuk utama perbudakan adalah perbudakan rumah tangga. Terdapat percubaan dengan perbudakan perkebunan di Iraq Selatan pada abad ke-8 dan ke-9 (serupa dengan di Amerika beberapa abad kemudian), tetapi ia gagal dan tidak ada usaha lain yang dilakukan.

Satu bentuk perhambaan yang unik di dunia Islam adalah perbudakan tentera. Budak tentera biasanya diperoleh dari luar batas kekhalifahan dan mereka dimasukkan ke dalam rumah tangga para penguasa dan golongan elit. Mereka dididik dan dilatih oleh tuan mereka (atau dengan perbelanjaan mereka) dan datang untuk membentuk unit elit dalam ketenteraan dinasti Muslim dan beberapa pentadbir dan gabenor yang paling kuat di seluruh dunia Islam.

Terma ghulam dan mamluk digunakan untuk menunjuk budak-budak tentera elit ini yang paling sering berkulit cerah (terutamanya orang-orang Turki Asiatik, tetapi juga termasuk orang Iran, Mongol, Kaukasia, Yunani, Armenia, Georgia, dan Franks) dan hampir selalu dipasang berfungsi sebagai pasukan berkuda kejutan berat dan pemanah yang berat . Askar-askar hamba ini sering dikendalikan ketika tamat latihan mereka. Akan tetapi, kerana ikatan persaudaraan, hamba-hamba yang terbentuk di antara mereka dan ikatan kesetiaan yang mereka miliki kepada tuannya (yang sering mereka lihat sebagai bapa) mereka tetap dalam perkhidmatan tuan mereka walaupun mereka diberi kebebasan. Selain itu, semua mamluk dan ghulam, sama ada dimanumulasi atau tidak, dibayar dengan sangat baik. Mereka juga berpeluang memanjat tangga sosial berdasarkan jasa mereka.

Oleh itu, hamba-hamba yang paling berkemampuan ini dinaikkan pangkat ke posisi kekuasaan dan berperanan seperti jeneral dalam tentera, gabenor provinsi, wazir, dan penasihat peribadi penguasa. Sebagai contoh, Alp Tegin, yang merupakan hamba orang Samanid (pada pertengahan abad ke-10), adalah panglima tentera Khurasan (berjumlah antara 30,000-100,000 orang menurut sumbernya). Dia juga memiliki 500 desa, 1.000.000 domba, 100.000 kuda, unta dan keldai, istana, bengkel, rumah mandi dan kebun di setiap pusat bandar utama kerajaan Samanid, dan satu pasukan dari 2.000 mamluknya sendiri. Ini menjadikan hamba ini lebih kaya dan lebih berkuasa daripada kebanyakan bangsawan bebas dari domain Samanid.

Penting untuk dicatat di sini bahawa tidak semua budak memiliki peluang seperti itu, kumpulan yang sering disebut oleh sejarawan sebagai "hamba elit" yang menikmati prestij seperti itu dan ini hanya terhad kepada hamba tentera yang melayani para penguasa dan bangsawan dan gundikjariya pl. jawari) dari beberapa harem yang beberapa di antaranya juga berpendidikan tinggi, berdikari, kaya, dan berkuasa. Seringkali "perbudakan elit" ini disatukan dengan perbudakan konvensional yang kita semua kenal dan menyampaikan gambaran negatif kerana kita menggunakan istilah "hamba" dalam sebutannya, yang dalam bahasa Inggeris mempunyai konotasi yang sangat negatif. Kami tidak mempunyai istilah seperti mamluk, ghulam, atau jariya yang menunjuk budak-budak elit yang menguasai banyak masyarakat Islam dan yang sebenarnya sangat berkuasa dan kaya dan tidak seperti budak-budak di dunia barat.

Orang-orang Saman berada di perbatasan timur dunia Muslim dan terlibat dalam peperangan berterusan melawan orang-orang nomad di Eurasia Steppe. Dalam peperangan ini, mereka menangkap atau membeli sejumlah besar budak Turki yang memenuhi barisan tentera mereka dan khalifah dan dinasti lain di barat.

Pembunuhan

Kisah Ibn Zafir mengenai pembunuhan Ahmad ibn Ismail bermula dengan kedatangan Ibn Qarin di istana Samanid. Ibn Qarin, yang dikenal oleh Wilfred Madelung sebagai Shahriyar ibn Baduspan, adalah keturunan dinasti Qarinvandid yang memerintah beberapa bahagian di Iran Utara antara abad keenam dan kesebelas. Ibn Qarin meminta perlindungan dan bantuan ketenteraan penguasa Samanid terhadap musuh di tanah airnya. Dia tinggal di istana Samanid selama beberapa hari tanpa mendapat penonton dengan emir.

Ibn Qarin mengadu kepada salah seorang jeneral Ahmad ibn Ismail, yang merupakan sesama orang Iran utara Daylam. Setelah bertanya mengenai perkara ini dari Abu al-Hasan, setiausaha pengadilan, jenderal Daylami memberitahu Ibn Qarin bahawa suapan sebanyak 6,000 dinar diperlukan untuk mendapatkan khalayak dengan penguasa tersebut. Ibn Qarin meminjam wang itu dari pedagang tempatan dan menyerahkannya kepada Abu al-Hasan. Dalam masa tiga hari, Ibn Qarin mendapat penonton yang dicarinya. Ahmad ibn Ismail menyukai pengunjungnya dan memperlakukannya dengan hormat memandikannya dengan nikmat dan hadiah. Setelah pemergiannya, Ahmad Ibn Ismail memberikan jubah kehormatan, kuda, dana, dan pengawal tentera kepada Ibn Qarin. Dia juga memberikan kepadanya surat untuk para gubernur wilayah Samanid dengan arahan untuk menyediakan tempat tinggal dan sokongan untuk Ibn Qarin sepanjang perjalanannya.

Selama tinggal di kota Merv, Ibn Qarin mengungkapkan kepada gubernurnya, Muhammad ibn Ali al-Suluk, bahwa dia telah membeli khalayaknya dengan penguasa Samanid dengan harga 6.000 dinar. Gabenor bertanya kepada siapa jumlah itu dibayar dan kemudian ada pesanan yang dikirim oleh ketua pegawai perisik kota ke ibu kota. Setelah mendengar berita ini, emir Samanid memerintahkan agar Ibn Qarin dibawa kembali kepadanya. Ketika Ibn Qarin kembali dia dibawa ke kem Ahmad ibn Ismail. Emir telah meninggalkan Bukhara dalam ekspedisi memburu. Harus diingat bahawa ekspedisi memburu kerajaan adalah usaha besar yang kadang-kadang melibatkan ribuan lelaki dan seringkali sebilangan besar pengadilan menemani penguasa dalam lawatan ini. Ahmad ibn Ismail menyoal Ibn Qarin untuk memastikan apa yang telah berlaku. Setelah mengetahui kebenaran, dia menolaknya setelah memberikan lebih banyak hadiah kepadanya. Dia kemudian memanggil Abu al-Hasan dan menegurnya kerana memanfaatkan putera yang datang ke Bukhara dengan membawa hadiah dan meminta bantuan jauh dari wilayah asalnya. Dia kemudian berjanji untuk berurusan dengan pengadilannya yang korup ketika mereka kembali ke Bukhara.

Abu al-Hasan, takut akan kedudukannya di mahkamah dan nyawanya, merancang untuk membunuh emir Samanid sebelum dia dapat kembali ke Bukhara. Dia bergabung dalam konspirasi ini oleh sekumpulan ghulams. Dia berjanji untuk meningkatkan gaji mereka dan memberikan pemerintahan mereka kepada pegawai mereka. Mereka semua bersetuju untuk meletakkan paman Ahmad ibn Ismail di atas takhta setelah mereka membunuh emir. Pada malam itu, Penjaga Dompet Privy dan Master of Wardrobe (kedua-dua hamba berpangkat tinggi dan anggota rumah tangga kerajaan) memasuki khemah emir dan memotong kerongkongnya. Ibn Zafir menyatakan bahawa biasanya ada dua singa jinak yang tidur di pintu masuk khemah Ahmad ibn Ismail, tetapi pada malam itu mereka tidak hadir. Penulis hanya menyatakan bahawa emir mengabaikan meletakkan singa di khemahnya pada malam itu dan membayar kecuaiannya dengan nyawanya.

Rancangan untuk merebut Bukhara

Setelah membunuh emir Samanid, para pembunuh harus bergerak dengan pantas. Abu al-Hasan merampas perbendaharaan kerajaan dan menunaikan janjinya untuk membayar ghulams dengan penuh sokongan untuk mereka. Ibn Zafir menyatakan bahawa kebanyakannya adalah ghulams "penatua" yang terlibat dalam konspirasi dan yang mendapat keuntungan paling besar dari kematian emir. Saya akan kembali ke perincian ini dan membincangkan kepentingannya di akhir artikel ini.

Setelah membayar ghulams, Abu al-Hasan memerintahkan mereka untuk kembali ke Bukhara dengan tergesa-gesa dan merebut benteng, istana gubernur, dan harta sebelum penyebaran berita tentang apa yang telah terjadi. Dia ingin mencegah Muhammad ibn Ahmad, wakil emir di Bukhara, daripada mengatur perlawanan terhadap kudeta.

Semua tampaknya berjalan sesuai dengan rencana kecuali dengan ghulam yang lebih muda, yang tidak terlibat dalam konspirasi itu, mengirim pesan kepada ibu emir yang mati di Bukhara yang memberitahunya tentang pengkhianatan para ghulam tua dan setiausaha. Ibu permaisuri segera memberitahu Muhammad ibn Ahmad dan kasim Rumi (Yunani) yang setia, Sakin. Muhammad ibn Ahmad segera mengamankan gerbang Bukhara, dia kemudian menggerakkan milisi setempat (mutatawwiadan pungutan awam (ayyarun). Dia mengirim 1.000 dari mereka untuk menjaga istana gubernur dan perbendaharaan dan berjalan keluar dari kota dengan selebihnya dan memerintahkan mereka untuk membentuk garis pertempuran di luar tembok kota dan menunggu kedatangan ghulams pemberontak.

Ketika dia mendekati Bukhara, Abu al-Hasan mengirim pasukan 500 mamluk untuk memastikan apa yang sedang terjadi. Simjur, komandan unit pendahuluan ini, menyedari bahawa dia telah memasuki perangkap dan membuat perjanjian dengan Muhammad bin Ahmad. Simjur menawarkan diri untuk bergabung dengan tentera Bukharan bersama dengan pasukannya dengan syarat keselamatan keluarganya dan harta benda terjamin. Kesepakatan dicapai dan Simjar dan mamluknya turun dan menyerahkan senjata mereka kepada milisi Bukhara.

Para konspirator tidak mengetahui persiapan yang dilakukan oleh ibu emir dan wakilnya. Mereka tiba di bandar secara berkumpulan yang terdiri dari beberapa ratus hingga seribu orang. Milisi dan pungutan sipil tidak menghadapi masalah untuk melepaskan, melucuti senjata, dan menangkap musuh mereka yang terkejut, tidak tersusun, dan jumlahnya. Dalam waktu singkat mereka telah menangkap 4.000 ghulam yang mereka telah dipenjarakan di halaman kayu yang besar. Pemanah dan pelempar naptha ditempatkan di dinding di sekitar halaman dan mempunyai perintah untuk menembak mana-mana tahanan yang bergerak atau bercakap.

Abu al-Hasan tiba terakhir dengan sebuah syarikat dengan 2,000 ghulam bersama dengan kereta bagasi kerajaan. Dia telah mengenakan pakaian emir dan topi sablenya yang tinggi, dengan harapan dapat masuk ke kota ini yang menyamar sebagai penguasa yang mati dan mengambil alih ibu kota sebelum ada yang dapat mengetahui apa yang sebenarnya berlaku. Muhammad ibn Ahmad telah mengerahkan detasemen 4.000 pasukan berkuda dan 2,000 orang pasukan infanteri di antara dua sungai di luar pintu kota. Pasukan ini memiliki perintah untuk memotong jalan keluar ghulams dan menangkap mereka semua.

Ketika Abu al-Hasan memasuki Bukhara, dia segera dipukul oleh orang-orang Muhammad bin Ahmad, dibelenggu, dan diseret pergi. Pengikutnya yang terkejut berusaha melarikan diri, tetapi mereka diserang dari semua pihak, dan ditangkap. Muhammad ibn Ahmad juga mengirim pasukan untuk mengumpulkan keluarga ghulams dan berjaga-jaga di rumah mereka.

Sementara itu, emir yang mati dikuburkan dan semua pasukan, baik freeborn dan ghulams berdoa di pengkebumiannya. Muhammad ibn Ahmad tidak membuang masa dan segera menangani masalah penggantian sejurus selepas pengkebumian. Dia menyatakan bahawa Ahmad bin Ismail yang kedua, putra Nasr ibn Ahmad, harus dinaikkan takhta. Nasr, yang berusia dua belas tahun pada masa itu, dipilih sebagai kakaknya, Abu al-Fadl, kerana yang terakhir itu sakit.

Ghulams Turki enggan bersumpah setia kepada anak lelaki itu dan lebih memilih paman dari emir yang dibunuh, Ishaq ibn Ahmad, yang pada masa ini adalah gabenor Samarqand dan pemimpin tentera yang besar. Para ghulams mula gempar ketika pemimpin mereka enggan bersumpah setia dan sepertinya pertempuran antara Bukharans dan Turki akan pecah. Pada ketika inilah Muhammad ibn Ahmad memerintahkan anak buahnya untuk membawa sekelompok keluarga Turki dan membuat mereka berdiri di dinding benteng sehingga semua dapat melihat. Seorang pemberita kemudian mengumumkan bahawa mana-mana ghulam yang pergi tanpa bersumpah akan dibunuh dan hartanya akan diserahkan kepada orang yang membunuhnya. Ghulams Turki menyedari betapa seriusnya keadaan itu dan dengan enggan bersumpah setia kepada emir muda. Muhammad ibn Ahmad mengambil langkah berjaga-jaga untuk tidak mengembalikan kuda dan senjata mereka selama beberapa hari sehingga mereka mengangkat sumpah kedua.

Dengan konflik berakhir, nasib Abu al-Hasan dimeteraikan. Dia dicerca di dinding Bukhara selama dua jam setiap hari bersama dengan dua ghulam yang telah melakukan pembunuhan Ahmad ibn Ismail. Mereka dipamerkan sedemikian rupa sehingga dapat dilihat oleh semua orang selama empat puluh hari. Mereka kemudian dieksekusi dan mayat mereka digantung di tembok kota selama tujuh tahun. Ibn Zafir mendakwa bahawa mereka berada di sana sejak sekian lama sehingga burung akhirnya membina sarang di rongga rangka mereka.

Baik setia dan tidak setia

Catatan ini mengenai pembunuhan Ahmad ibn Ismail dan peristiwa yang berlaku sejurus selepas itu mengemukakan beberapa perkara menarik mengenai keadaan politik dan ketenteraan di kerajaan Samanid. Pertama sekali, terdapat persaingan yang jelas antara ghulam Turki dan anggota tentera bebas dan golongan bangsawan. Hingga saat ini, orang-orang Turki telah memasuki wilayah Samanid dan bahagian-bahagian lain dari khalifah terutama sebagai hamba (dan dalam beberapa keadaan sebagai tentera upahan bebas). Mereka adalah orang asing di negeri yang aneh dengan status hamba. Namun, mereka dengan cepat naik kuasa dan prestij untuk menjadi orang kepercayaan para penguasa dan tuan-tuan dunia. Sudah jelas bahawa pasukan bebas dari Bukhara bertindak kerana setia kepada pemerintah dan puteranya yang dibunuh dan juga kerana peristiwa ini memberi mereka peluang untuk melakukan serangan politik dan ketenteraan terhadap pesaing mereka.

Perkara kedua yang mesti dihuraikan di sini adalah kesetiaan askar hamba ini. Secara umum, sumber-sumber memberitahu kita bahawa pasukan ini direkrut untuk cinta dan kesetiaan mereka yang tidak berbelah bagi kepada tuan mereka yang membesarkan mereka dan melalui siapa mereka mencapai status elit dalam masyarakat Muslim. Walau bagaimanapun, kita mempunyai kes seperti yang dibincangkan di atas dan beberapa yang lain di mana pengawal hamba ini menggulingkan atau membunuh raja mereka. Sepintas lalu itu bermasalah dan membingungkan. Sekiranya askar-askar hamba ini sangat tidak boleh dipercayai, maka mengapa semua orang berpendapat sebaliknya? Dan mengapa umat Islam bergantung pada mereka sebagai golongan elit tentera mereka selama hampir 1,000 tahun? Jawapannya adalah kerana dalam kebanyakan kes mereka berdua setia dan tidak setia. Apa yang paradoks!

Untuk menjelaskannya, hamba-hamba ini sangat setia kepada tuan yang membeli, membesarkan, mendidik, melatih, membayar, dan dalam banyak keadaan membebaskan mereka. Namun, selalunya kesetiaan ini tidak berpindah kepada pengganti tuan asal. Ketika askar-askar hamba ini memberontak, saling bersubahat, dan menggulingkan atau membunuh tuan mereka, paling sering bukan tuan mereka yang asli, tetapi orang yang mereka pindahkan setelah kematian penaung mereka sendiri.

Dalam kes pembunuhan Ahmad ibn Ismail, Ibn Zafir memaparkan butiran bernuansa dalam akaunnya yang menyokong idea ini. Dia secara eksplisit menyatakan bahawa setiausaha Abu al-Hasan bersekongkol dengan ghulam yang "lebih tua" untuk membunuh Ahmad ibn Ismail dan menggantikannya dengan pamannya. Sebaliknya, mamluk yang lebih muda dari emir adalah orang yang mengirim berita kepada Bukhara mengenai pembunuhan amir. Boleh dikatakan bahawa jika ghulams muda tidak mengirim pesan ini kepada ibu emir dan wakilnya, para pembunuh mungkin akan mencapai tujuan mereka sebelum pasukan bebas dapat dikerahkan untuk menghentikan mereka.

Ghulam yang lebih tua yang terlibat dalam rancangan itu mungkin budak ayah Ahmad ibn Ismail. Hamba-hamba ini tidak mempunyai ikatan kesetiaan kepada pengganti tuan mereka yang mereka miliki dengan tuannya yang asal. Sebaliknya, ghulam yang lebih muda yang mendedahkan plotnya mungkin adalah mamluk Ahmad bin Ismail sendiri yang setia kepada tuannya yang dibunuh.

Kesetiaan generasi yang satu ini tidak jarang berlaku di kalangan hamba tentera. Khalifah Abbasiyah al-Mutawakkil dibunuh oleh mamluk Turki pada tahun 861 ketika dia sedang minum dengan beberapa sahabat di tempat peribadinya. Budak-budak yang membunuhnya adalah mamluk ayahnya dan diancam oleh khalifah ini yang berusaha membina tentera elit baru yang secara peribadi setia kepadanya. Selanjutnya, hampir setiap penguasa kesultanan Mamluk yang berjaya di Mesir (1250-1517) membersihkan mamluk dari pendahulunya dan menggantinya dengan mamluknya sendiri. Sebab utama tindakan drastik seperti itu adalah penguasa baru hanya dapat bergantung pada kesetiaan mamluknya sendiri dan lebih sedikit lagi pada hamba yang diwarisi dari pendahulunya.

Pengecualian utama untuk keadaan ini adalah dari Kerajaan Uthmaniyyah. Uthmaniyyah berjaya di mana semua yang lain gagal mengukuhkan kesetiaan pasukan isi rumah, baik hamba dan freeborn, kepada dinasti Uthmaniyyah dan bukan kepada sultan individu. Oleh itu, kesetiaan anggota tentera elit dan enam bahagian kavaleri isi rumah adalah kepada rumah Osman dan dipindahkan dari satu penguasa ke penguasa yang lain. Ini mungkin salah satu sebab untuk jangka masa panjang empayar Uthmaniyyah (abad ke-14-ke-20).

Adam Ali adalah pensyarah di University of Toronto.

Bacaan lanjut:

Treadwell, Luke. "Kisah Ibn Zafir tentang Pembunuhan Ahmad b. Isma’il dan Penggantian Anaknya Nasr. ” Dalam Pengajian dalam Kepujian Clifford Edmund Bosworth Jilid II diedit oleh Carole Hillenbrand. Leiden, Boston: Brill, 2000.

Ali, Adam. "Perkasa hingga Akhir: Menggunakan Model Tentera untuk Mengkaji Struktur, Komposisi, dan Keberkesanan Tentera MamlūkPhD Diss. Universiti Toronto, 2017.

Frye, R.N. "The Samānids." Dalam The Cambridge History of Iran, jilid. 4, Dari Penjajahan Arab ke Seljuq. Disunting oleh R. N. Frye, 136-161. Cambridge: Cambridge University Press, 1975.

Daniel, Elton L. "Timur Islam." Dalam The New Cambridge History of Islam, jilid. 1 Pembentukan Dunia Islam Abad Keenam hingga Kesebelas. Disunting oleh Chase F. Robinson, 448-505. Cambridge: Cambridge University Press, 2011.


Tonton videonya: Abbasid Al Mutasim u0026 Byzantines (Januari 2022).