Podcast

Juliana: Putri Pemberontak Henry I

Juliana: Putri Pemberontak Henry I

Oleh James Turner

Keluarga sangat penting dalam membentuk identiti, pertalian politik dan cakrawala bangsawan abad kedua belas. Hal ini tidak kurang juga berlaku bagi raja-raja dengan raja-raja Norman dan Angevin di England yang menemukan penyokong terhebat mereka dan musuh kuat yang muncul dari barisan keluarga mereka sendiri sepanjang abad ke-12. Siri ini melihat kehidupan dan hubungan dari kategori orang yang disebabkan oleh keadaan kelahiran mereka duduk di pinggiran sistem dinasti yang luas dan saling berkaitan ini - bangsawan kerajaan.

Henry I adalah seorang lelaki terkenal di luar nikah yang melahirkan sekurang-kurangnya lapan belas anak yang diakui tidak sah. Ini adalah jumlah kanak-kanak yang mengagumkan walaupun dibandingkan dengan orang-orang sezamannya yang berpikiran dinasti dalam bangsawan Anglo-Norman. Anak perempuannya Juliana, sejauh catatan sejarah, satu-satunya yang pernah berusaha membunuh raja setelah menembak panah ke arahnya pada tahun 1119.

Juliana dilahirkan pada sekitar tahun 1090-an sebagai anak sulung ketiga dari tujuh anak perempuan yang dikenal pasti oleh Abbot Mont Saint-Michel Robert dari Torigni dalam catatannya. Identiti ibunya seperti banyak bangsat diraja tidak diketahui walaupun persamaannya dengan usia bangsat Henry yang lain dari Robert of Lincoln menunjukkan bahawa mereka mungkin telah berkongsi ibu dengan wanita simpanan ketiga raja bernama Ansfride. Namun, sifat pengadilan Norman serta keretakan yang menonjol antara England dan Normandia, bermaksud bahawa bahkan sebelum ia memasuki takhta, Henry seperti seorang remaja dengan aplikasi temu janji yang dapat mengekalkan banyak penghubung di berbagai lokasi.

Walaupun jumlah keturunan Henry I adalah fakta yang cukup menarik, rancangan tv realiti telah dibuat lebih kurang, ini mungkin berguna untuk meneliti kegiatan luar nikah Henry yang meluas walaupun prisma prospek politik dan ekonomi awalnya terbatas. Putera ketiga yang tidak memiliki tanah William the Conqueror Henry mengalami hubungan yang rumit dan sering bertentangan dengan dua kakak lelakinya Robert dan William yang masing-masing menjawat jawatan Duke of Normandy dan King of England. Akibatnya, dia terpaksa karena kekurangan sumber daya dan prospek yang bermakna untuk menghindari perkahwinan hingga ke kemudian hari.

Sebagai gantinya, dia menggunakan gaya hidup sementara melalui rangkaian bangsawan Anglo-Norman, sering terlibat dalam perkhidmatan kepada salah satu daripada saudara kandungnya yang lain. Pengorganisasiannya mengenai serangkaian perkahwinan strategik untuk anak perempuannya yang tidak sah Matilda dan Juliana pada tahun-tahun awal pemerintahannya akhirnya menunjukkan bahawa mereka dilahirkan semasa tinggal lama Henry di padang gurun politik. Begitu juga, kedua-dua Robert yang merupakan Earl of Gloucester yang akan datang, yang secara khusus dikenal sebagai anak haram sulung Raja, dan saudara kandung Juliana, Richard dari Lincoln, kedua-duanya dilahirkan sebelum kedatangan Raja.

Mungkin mengejutkan bahawa Henry I meneruskan unsur-unsur gaya hidup ini dan terus menjadi bapa kepada anak-anak yang tidak sah lama setelah penobatannya dan perkahwinan seterusnya dengan keturunan kerajaan Anglo-Skotlandia, Matilda dari Scotland. Robert of Torigni menggambarkan tiga anak Henry yang tidak sah, Reginald de Dunstanville, Earl of Cornwall masa depan, Robert Lord of Oakhampton masa depan, dan Gilbert sebagai terlalu muda untuk memegang wilayah mereka sendiri pada pertengahan tahun 1130-an, menunjukkan bahawa mereka dilahirkan semasa pemerintahan ayah mereka. Kemungkinan kekurangan waris Henry yang relatif mungkin merupakan strategi yang disengajakan untuk mengelakkan perang dalaman yang mencirikan hubungan Raja dengan saudara-saudaranya.

Memang, Ratu Matilda, sementara pasangan yang aktif dalam identiti dan pentadbiran kerajaan nampaknya, setelah tahun-tahun awal perkahwinan mereka, beroperasi terutamanya di pusat-pusat pentadbiran kerajaan Inggeris lebih suka bepergian dengan istana. Akibatnya, sementara banyak anak haram Henry bertahan terutama dalam konteks hubungan ibu mereka, yang lain disatukan ke istana kerajaan dan masyarakat bangsawan yang lebih luas sebagai bagian dari strategi dinasti kerajaan. Kemasukan anak-anaknya yang tidak sah oleh Henry dalam identitas keluarga dan juga pengembangan hubungan politik dan peribadi bersama adalah strategi yang disengaja yang bertujuan untuk memperkuat kekuasaan dan pengaruh kerajaan di seluruh jaringan bangsawan. Dengan hanya dua anak yang sah seorang putera William, pewaris pilihannya, dan seorang putri Matilda, yang membuat perkahwinan yang berprestij dengan Kaisar Rom Suci, adalah menguntungkan bagi raja untuk menyusun banyak bajingannya ke posisi dalam strategi dinasti dan politik yang akan sebaliknya telah diisi oleh ahli keluarga yang sah.

Juliana mengahwini Eustace de Pacy

Akibatnya, Juliana tidak lama setelah ayahnya memasuki takhta pada tahun 1100 Juliana menikah dengan Eustace de Pacy, anak lelaki William dari Breteuil yang tidak sah. Breteuil adalah kerajaan yang penting secara strategik dan sangat kuat di Normandy yang mana Henry ingin mendapatkan pengaruh. Kematian William telah mencetuskan konflik pewarisan di kalangan kerabatnya yang mulai menarik perhatian tuan-tuan dan pembesar-pembesar, yang tidak stabil di wilayah itu. Orderic Vitalis, yang akan dimaklumkan dengan baik mengenai masalah ini kerana jarak dekat Breteuil dengan Biara St Evroult, menyatakan bahawa pewaris pilihan William adalah anak saudaranya William de Gael, anak kepada adik perempuan kesayangannya Emma dan Ralph de Gael, Earl of East Anglia tetapi dia ditentang oleh keponakan William yang lain dari Burgundy, Reynold de Grancei. Perkara itu kemudian dikacau oleh Eustace yang setelah kematian ayahnya segera merebut dan membentengi semua istana yang enggan melepaskannya.

Eustace dapat melakukan ini sebahagiannya kerana tidak seperti dua sepupunya yang sah, dia adalah peserta yang mapan dalam rangkaian bangsawan Breteuil yang menang atas sokongan penyewa dan bawahan ayahnya yang paling berkuasa, seperti William Alis dan Ralph the Red Lord of Pont- Echanfre. Dengan Eustace telah mengawal wilayah secara efektif dan mungkin berhati-hati terhadap kemungkinan kawasan yang penting secara strategik berada di bawah naungan keluarga yang terutama beroperasi di luar hegemoni Anglo-Norman Henry terpilih untuk menyokong tuntutan Eustace walaupun tidak sah. Perkahwinan Juliana dan Eustace dan penciptaan jalinan hubungan dan sokongan kerajaan yang kuat sekali gus mengakhiri tuntutan yang bersaing yang menjamin kedudukan Eustace dan menjamin kesetiaannya. Namun, raja yang cerdik dan oportunis itu mengambil kesempatan untuk memasang pasukan pengawalnya sendiri di Istana Ivry, yang semakin mengukuhkan dirinya di kawasan itu, cengkamannya di wilayah yang penting secara strategik dipertahankan melalui kehadiran ketenteraan langsung dan memupuk hubungan kekeluargaan yang kuat.

Mencari suami untuk anak perempuannya yang tidak sah

Henry meneruskan strategi dinasti ini untuk mengukuhkan sokongannya di kalangan bangsawan Anglo-Norman yang bergolak dan koherensi dalaman dari berbagai wilayahnya melalui perkahwinan yang teratur dengan teliti dari anak-anak perempuannya yang lain yang tidak sah. Pada masa yang hampir sama dengan perkahwinan Juliana dengan Eustace, saudara tirinya Matilda mengahwini Count Rotrou dari Perche. Rotrou adalah saudara dan saingan salah satu arkitek prinsip perlawanan bangsawan Anglo-Norman terhadap tuntutan Henry di England dan Normandy, Robert dari Belleme yang dengannya dia mempertikaikan pemerintahan Domfort dan Belleme. Matilda melangsungkan perkahwinannya dengan dua buah rumah berharga di Wiltshire, Aldbourne dan Wanborough; kekayaan yang dimiliki oleh tanah ini merupakan insentif lebih lanjut bagi suaminya untuk menjalin hubungan dengan Henry dan juga memberikan Count dengan domain di England untuk memastikan bahawa dia, seperti Henry, mempunyai kepentingan untuk menjaga integriti kesatuan antara England dan Normandia .

Dengan cara yang sama Henry juga mengatur pernikahan, sekitar tahun 1110-an, salah seorang anak perempuannya yang tidak sah, Mabel, dengan musuh Robert Belleme yang lain yang terletak di Normandia, William Gouet III dari Montmirail. Robert pada masa ini memicu pemberontakan di Normandia selatan dibantu oleh Count Fulk dari Anjou yang bercita-cita tinggi dan berkembang; perikatan dengan tuan yang kuat dan terhubung dengan baik di wilayah itu, yang keluarganya merupakan pesaing abadi keluarga Robert adalah kemajuan semula jadi strategi dinasti Henry I untuk mengekalkan dan memperluas kekuasaannya di pinggiran hegemoni Anglo-Norman. Anak perempuan Henry yang tidak sah bekerja untuk mempertahankan wilayah Norman dan pengembangan pengaruhnya dengan membentuk sistem pakatan politik dan keluarga di wilayah sekitarnya sepanjang pemerintahannya. Anak perempuannya yang lain, Constance, berkahwin dengan Roscelin de Beaumont, Viscount Beaumont-sur-Sarth. Roscelin mempunyai tuntutan keturunan yang kuat terhadap daerah Maine yang dikuasai Angevin dan merupakan aset berharga dalam mengurangkan kesan pencerobohan Angevin sehingga hubungan Henry I dengan Fulk pada tahun 1125.

Sebagai tambahan kepada perkahwinan Juliana dan beberapa adik beradiknya yang menjadi pecah dan sukar dikendalikan oleh bangsawan Norman Henry I, juga memperdengarkan perkahwinan dinasti antara anak-anaknya yang masih belum sah dan jirannya yang bebas atau separa autonomi. Hubungan ini dan pembentukan hubungan kekeluargaan membantu Henry mengerjakan kekuasaan dan memupuk persepsi mengenai keutamaan peribadi dan politik. Yang paling berprestij dari kesatuan ini adalah antara puteri Raja, Sybil, dan Raja Alexander dari Scotland. Memandangkan pemakaian nama keluarga yang dikongsi, Sybil sering dikenali sebagai anak perempuan Sybil Corbert, ibu dari bangsawan kerajaan lain Reginald dari Cornwall. Terdapat beberapa perselisihan mengenai tarikh perkahwinan yang sebenarnya - yang mungkin berlaku seawal tahun 1107 ketika Alexander pertama kali naik takhta atau pada akhir tahun 1114 akibat dari atau dalam penyertaan peribadi Alexander dalam kempen Henry I di Wales tahun itu. Menariknya, Henry dan Alexander telah dihubungkan secara dinamik melalui perkahwinan Henry dengan kakak Alexander Matilda dari Scotland. Perkahwinan Alexander dengan Sybil mungkin dimaksudkan oleh Henry untuk memperkuat hubungan antara kedua raja dengan mungkin peralihan dari kakak ipar kepada bapa mertua yang bertujuan untuk menekankan senioritas Henry dan peranan yang dilantik sendiri sebagai penimbang tara dalam masalah parameter hubungan raja-raja.

Beberapa saat sebelum tahun 1113, seorang anak perempuan lain, yang juga disebut Matilda, telah menikah dengan Duke Conan III dari Brittany, sebuah persatuan yang memaksa Raja Louis VI untuk memberikan pengakuan formal, jika enggan, penguasaan dan hegemoni Anglo-Norman yang telah lama dicari di Brittany . Perkahwinan salah seorang anak perempuan Henry yang tidak sah dengan Duke kemungkinan dimaksudkan oleh Henry untuk memperkuat pengaruhnya terhadap duchy dan menarik Conan untuk turut serta dalam hubungan keluarga dan bangsawan keluarga Anglo-Norman. Walaupun Duke Conan nampaknya ingin sekali meminimumkan pengaruh ini dan mengabadikan autonomi sendiri dalam Brittany itu sendiri.

Membutakan cucu anda

Penyelarasan kepentingan yang nampaknya saling menguntungkan yang dicapai melalui perkahwinan Juliana dengan Eustace berlangsung hingga 1119 ketika raja dan menantunya, yang bersubahat dan disokong oleh Juliana, bertelagah mengenai pemilikan istana perbatasan Ivry yang menjadi Henry enggan berpisah, dan juga perseteruan Eustace dengan istana raja. Orderic menceritakan bahawa selama satu dekad, Eustace membuat banyak permintaan kepada bapa mertuanya untuk pemulihan istana. Hasil daripada rundingan yang sedang berlangsung, pasangan ini dikurniakan putera istana istana Ralph-Harenec sebagai tebusan pada tahun 1118.

Atas sebab-sebab yang tidak diketahui dan mungkin yakin dengan hubungan intimnya dengan keluarga kerajaan untuk melepaskan diri dari pembalasan, Eustace akhirnya membuat anak lelaki itu membutakannya. Orderic dengan menarik menyebut pengaruh buruk dari penyangkutnya dan mengisyaratkan kedua-dua perbuatan ini dan keluhan asal Eustace dalam kemungkinan percubaan untuk mengingatkan sejauh mana pelanggaran yang dilakukan oleh menantu dan anak perempuan raja. Namun, serangan terhadap raja-raja castellan adalah serangan terhadap raja itu sendiri dan merupakan tantangan langsung kepada penguasa kerajaan, sesuatu yang tidak ingin diabaikan oleh Henry I. Tidak pernah menjadi pesaing serius untuk datuk tahun ini raja melangkah lebih jauh dalam kedudukan ketika dia membuat Eustace dan dua anak perempuan Juliana diserahkan untuk pemusnahan serupa di tangan Ralph yang sangat menderita.

Perlakuan kasar terhadap cucu-cucu Henry I ini jelas menunjukkan keretakan hubungan keluarga yang teruk dan mungkin menyebabkan Krismas yang agak janggal. Konflik berasal dari perselisihan wilayah dan penentangan pengenaan kuasa kerajaan memperlihatkan keterbatasan hubungan pertalian keluarga yang dibuat melalui perkahwinan. Walaupun hubungan seperti itu dapat saling menguntungkan bagi kedua-dua bajingan kerajaan dan keluarga pasangan mereka, keseimbangan hubungan semacam itu sangat ditimbang demi kerabat sah bangsawan kerajaan itu. Bahawa Henry mempunyai hak penjagaan atau sekurang-kurangnya akses kepada dua cucunya melalui anak haram adalah menarik walaupun memandangkan konteks ketegangan dengan ayah mereka, nampaknya mereka diberikan kepadanya sebagai bagian dari pertukaran tebusan dan tidak ada yang lain contoh-contoh yang diketahui mengenai anak-anak keparat diraja Henry ditempatkan dalam jagaan Raja dengan cara ini. Kemarahan yang memuncak ini mendorong Eustace ke dalam pemberontakan terbuka yang memperkuat kepemilikannya dan mengumpulkan sekutunya Eustace meninggalkan Juliana yang sepertinya dilihatnya sebagai gabungan dan rakan yang dipercayai dalam mengawal istana utamanya.

Mungkin sebagai akibat dari hubungan peribadi keluarganya dengan pemberontak, Henry campur tangan secara peribadi dalam masalah ini, dalam perjalanan ke Breteuil, dia langsung mengadakan rundingan dengan anak perempuannya. Rasa kekeluargaan dan kehendak baik Juliana terhadap ayahnya sangat lemah dapat dilihat ketika dia berusaha membunuh ayahnya dengan panah dari pertempuran. Ketika percubaan pembunuhannya gagal dan dengan istana yang sekarang dikepung, dia terpaksa menyelinap keluar dengan diturunkan dari atas tembok istana suatu proses yang menurut Ordo agak bersikap ramah terhadap seorang bhikkhu yang menyebabkan dia mendedahkan sebahagian kakinya secara tidak senonoh, mungkin sebanyak pergelangan kaki penuh.

Konflik Juliana dan Eustace dengan Henry I memperlihatkan keterbatasan hubungan keluarga antara bangsawan kerajaan dan anggota keluarga mereka yang sah dan potensi kelemahannya dalam menghadapi konflik politik dan peribadi. Pemberontakan itu dihancurkan oleh raja dalam waktu singkat namun walaupun tidak begitu terkenal dengan sikapnya yang cerah Henry I bukan Henry VIII. Lebih-lebih lagi, lanskap politik abad kedua belas daripada abad keenam belas dan pemberontakan tidak semestinya atau bahkan sering kali bermaksud kematian para pelaku. Sesungguhnya pemberontakan, yang sering dibatasi, hanya merupakan kaedah lain untuk menunjukkan rasa tidak puas hati dan terdapat pola pendamaian dan kompromi yang mapan yang sering disertai dengan tindakan hukuman terhad dengan golongan bangsawan Norman yang memberontak atau kebetulan.

Akibatnya, pasangan yang tampaknya bertobat itu akhirnya berdamai dengan Henry melalui campur tangan bangsat kerajaan lain, saudara Juliana, Richard dari Lincoln. Richard dan rakan-rakan petisyennya berjaya meredakan kemarahan raja-raja dan sementara sebahagian besar tanah Breteuil diberikan kepada sepupu Ralph de Gael Eustace mempertahankan kekuasaan Pacy. Pasangan ini malah mendapat ganti rugi atas kerugian tersebut dengan pemberian wang tunai tahunan tiga ratus perak. Syafaat ini oleh salah seorang anak haram Henry I bagi pihak yang lain menunjukkan pengiktirafan identiti bersama dan kewujudan hubungan kekeluargaan yang aktif dan berjejaring walaupun diaspora dan tahap keterlibatan politik mereka berbeza.

Ini adalah yang pertama dalam siri artikel yang dikenali sebagai A Bastard's Lot: Anak Diraja yang Tidak Sah dari abad ke-12 England, oleh James Turner.

James Turner baru-baru ini menamatkan pengajian kedoktorannya di Durham University sebelum dia mengikuti University of Glasgow. Sangat takut akan angka dan tidak mempercayai penghitungan, minat penyelidikan utamanya merangkumi budaya dan identiti bangsawan abad pertengahan.

Gambar Teratas: Anak panah yang ditunjukkan dalam manuskrip abad kedua belas - BBB Cod. 120.II fol. 109r


Tonton videonya: panen hujatan,,charles mengaku kehilangan cinta sejati setelah putri diana tiada (Disember 2021).